Wednesday, March 14, 2007

Seni gamel




Seni gamel

Saya rasa saya telah mendengar gamelan sejak sekian lama tetapi tidak ada ransangan yang kuat untuk terus mendengarnya.Seawal tahun 94,saya diperkenalkan dengan kaset gamelan –Gamelan for Dance Music yang diterbitkan oleh WEA.Ketika itu saya sedang mengikuti pengajian di peringkat matrikulasi. Baru saya tahu rupa-rupanya guru saya,Allahyarham Fadzil Ahmad menjadi penerbit untuk album ini dan pengarah muziknya adalah Pak Osman yang ketika itu bertugas di Kompleks Budaya Negara(KBN).
Semasa saya di universiti, saya langsung tidak tahu bahawasanya universiti mempunyai ensemble gamelan yang cukup aktif mengadakan persembahan. Mungkin kerana selain aktiviti pergi ke kelas,saya menghabiskan banyak masa saya dengan aktiviti luar di Central Market, Campbell dan Kompleks Pertama. Ini pasti ada hubungkait dengan penglibatan saya dengan muzik bertema berat yang amat aktif di luar. Pada masa itu, saya seolah-olah terpisah dengan kehidupan kampus.
Balik dari kelas, saya akan menghabiskan masa dengan kegemaran saya iaitu tidur. Malah saya akan mengelak untuk pergi ke kafe berdekatan kelas kerana saya tidak sukakan suasana yang bising dan dipenuhi manusia. Hakikatnya,muzik yang saya dengar saban hari setiap masa dan waktu di bilik adalah muzik yang amat berat dan boleh dikategorikan menghina universiti. Saya dan teman-teman seperti remaja brutal dari Bota, Meor dan lelaki jawa dari Batu Pahat, Chip telah membentuk satu jaringan yang cukup kuat di kampus untuk peminat-peminat muzik sedemikian.Pesanan CD,tshirt,majalah dari luar negara dan koleksi Cd terbaru adalah di dalam jagaan kami.
Ketika itu gamelan langsung tidak menjengah hati dan perasaan saya. Segala-galanya bermula bila saya sudah kemaruk filem dari Indonesia pada tahun 99. Setelah saya, Kimmy dan Said membeli filem-filem seram, filem aksi pula menjadi pilihan. Filem Saur Sepuh adalah di antara filem awal yang kami tonton dan saya merasa amat terpengaruh dengan filem ini.(kawan saya menggunakan saur sepuh sebagai nama emailnya kerana keterujaan) Ketika saya menonton filem ini, fikiran saya sudah terbang dengan imaginasi tidak terbatas kerana muzik yang ditampilkan mempunyai adunan gamelan dan rentak yang cukup mistikal. Ya! Saya memang menggemari sesuatu yang mistikal.

Saya mengambil keputusan untuk memasukkan intro filem ini ke dalam latar belakang lagu yang telah saya gubah untuk kumpulan muzik berat gergasi saya itu yang mana ceritanya berkisarkan tentang perang Pasir Salak. Malangnya ketika di studio, saya tidak dapat memasukkan intro ini kerana bunyinya yang amat rendah(saya hanya menggunakan Hi Fi untuk merakamkan intro ini ke dalam kaset). Saya amat kecewa! Saya terasa seperti satu semangat telah direntap dari jiwa saya.Tiga hari saya tidak makan.

Rupa-rupanya kekecewaan itu ada rahmatnya. Perkenalan saya dengan mutan pelik bernama Naeman telah menemukan saya dengan seorang lagi lelaki pelik bermain dram untuk sebuah kumpulan punk. Lelaki itu rupa-rupanya bermain gendang dengan ensemble gamelan universiti. Oh ya! Pada masa perkenalan itu, saya sudah membeli CD ‘Seru’ –koleksi persembahan tradisi Kelantan yang dimainkan master musician dari Kelantan-antaranya muzik daripada makyong dll terbitan Angin Dwipa Production yang diuruskan Datuk Azanin,seorang primadona di dalam bidang tarian Melayu.Nah! Sekali lagi saya teruja dengan bunyi rebab dan serunai di dalam album ini.

Di satu hening malam di tahun 2000, saya telah didatangi oleh lelaki pelik ini (bukan mutan) yang mencadangkan supaya kami bergabung untuk satu projek khas gamelan. Hah! Saya bukan salah dengar ya! Bukan gamelan sahaja tetapi digabungkan instrument lain seperti gitar ,dram,seruling dsbnya. Nampaknya lelaki pelik ini mempunyai wawasan yang menarik. Boleh dipertimbangkan. Saya pula pada masa itu sudah menghadapi krisis identiti secara muzikal kerana sejak 99, saya sudah gila lagu keroncong dan menghabiskan masa mendengar Best 104 sensasi selatan setiap malam yang pada ketika itu tamat jam 12 tengah malam diikuti doa. Pilihan saya tentunya Kartina Dahari (yang saya miliki CDnya) dan pastinya pilihan dari seberang –Gesang dsbnya.

Pada masa itu sesiapa yang melewati bilik kami yang dibuka 24 jam sehari akan terasa pelik. Sekejap lagu yang amat berat-thrash,death metal, black metal,gothic dsbnya dicampur pula dengan lagu-lagu mistikal makyong, keroncong dan seangkatan dengannya. Di satu partition lain, tiba-tiba kedengaran lagu Hail Amir,Uji Rasyid, Ramli Sarip, Sweet Charity, Kembara. Menjelang petang dan malam ada pula bacaan Al Qur’an yang selalunya oleh rakan kami dari Kedah (yang juga mendengar lagu yang berat).Itu belum dicampur sesi busking remaja kesepian dari Klang (dan kawannya yang kadang-kadang berkunjung) untuk lagu-lagu dari Blues Gang, Kembara dan juga jeritan gitar elektrik berjenama Jackson memecah kesunyian malam.
“Apa diorang ni dengar?”,mungkin itu reaksi sesiapa yang melewati pintu bilik kami di tingkat bawah tersebut. Bilik yang dilewati hatta menjelang subuh kerana mereka semua seperti batman.
Saya pula kadang-kadang bosan dengan soalan ini ketika saya menunggu bas ke KL ,”Mana mahu pergi? Jamming ke?”
Apa dia ingat hidup saya untuk jamming sahaja.
(pastinya saya memakai topi untuk menyorokkan rambut saya dan kebanyakan teman saya yang melepasi paras bahu)
Berbalik kepada cerita gamelan, keterujaan pertama saya adalah ketika mendengar kaset yang dibeli teman dari Indonesia iaitu kumpulan Sambasunda.Albumnya bertajuk Sundabali dan menggabungkan muzik gamelan Sunda dan Bali.Pada ketika itu,saya langsung tidak tahu kewujudan banyak jenis gamelan.Inilah pendedahan pertama dan saya amat terperanjat dengan nilai kreativiti dan penerokaan yang mereka buat dengan muzik gamelan. Bukan sahaja laju tetapi penuh emosi dan membuai perasaan. Baru saya percaya kata-kata Sapto Raharjo, antara penggiat gamelan di Indonesia yang mengatakan gamelan adalah spirit (semangat) dan objek (instrument) itu hanya alat yang menjadi pengantaranya.

Penghujung Oktober tahun 2000, teman saya yang pelik itu bersama saya dan seorang lagi teman bermain muzik dan mencari melodi gamelan di bilik gamelan di tingkat 4. Ketika kami bermain pada jam 1:30 pagi, tiba-tiba angin bertiup kencang dan ada bayangan seperti orang berjalan di luar bilik. Ketika itu kami mencari ilham untuk lagu bertajuk Inderapura.

Pertengahan tahun 2001, saya didedahkan dengan persembahan Rentak dan Gerak yang dihadiri oleh kumpulan gamelan dari Indonesia ,KuaEtnika yang diketuai oleh Djaduk Feryanto. Inilah persembahan gamelan yang membuka mata saya tentang kepelbagaian rentak permainan. Saya rasa persembahan ini amat spiritual. Teman saya dari Kosovo dan Yugoslavia amat teruja dan tidak menyangka akan wujudnya muzik sebegini di dunia. Saya kerana sungguh seronok mengulang datang untuk malam kedua.




Satu lagi kumpulan dari Indonesia yang menggegarkan dengan gamelan adalah Kiai Kanjeng yang diketuai oleh Emha Ainun Nadjib. Mereka menggabungkan gamelan dengan instrumen lain speperti gitar,bass,dbnya. Senikata mereka amat spiritual dan banyak lagu selawat di dalam lagu-lagu dendangan mereka. Ketika di UK,mereka mempersembahkan lagu 'Wild World' lagu asal Cat Steven (sekarang dikenali Yusof Islam) yang digubah dengan gamelan. (Persembahan itu juga dihadiri oleh Yusof Islam)

Kumpulan dari Malaysia yang meransang minat saya dengan gamelan tentulah kumpulan Rhythm in Bronze yang diketuai oleh Sunetra Fernando.Kesempatan membeli CD dan menyaksikan persembahan mereka di Actors Studio,MTc dan Dewan Filharmonik membuka mata tentang keupayaan mereka yang cuba membuatkan gamelan lebih kontemporari dan mengandungi banyak elemen lain. Mungkin ada yang mempersoalkan kredibiliti mereka dan kalangan ‘purist’ mengatakan mereka mencemarkan gamelan tetapi sepanjang yang saya tahu hanya ada dua CD gamelan untuk rujukan di Malaysia yang boleh didapati. Salah satunya adalah kumpulan ini.
Kalangan yang mempertikaikannya perlu tampil dengan banyak gubahan gamelan baru dan didokumentasikan untuk khalayak yang lebih luas. Jangan nanti, dokumentasi gamelan Melayu wujud dalam rakaman pendokong dari luar.
Seluruh kumpulan gamelan di tanahair perlu menerbit dan mendokumentasikan persembahan mereka. Selain lagu lama, mari bikin gubahan baru untuk menjawab persoalan zaman. Sesuai dengan semangat yang ada pada setiap zaman!

Nota: Oh ya! Lelaki pelik itu adalah partner-in-crime saya di dalam Dewangga Sakti sekarang. Asalnya bermain perkusi,akhirnya menjadi penyanyi! Namanya Mohsen.Tidak ada kena mengena dengan filem Mukhsin yang ditayangkan sekarang!
Nota 2: Latest addition to Dewangga Sakti's family-Nur Amirah Balqis (date of birth Dec 4th 2006)


2 comments:

Jiwa Rasa said...

Salam,

Selamat berangkat ke China. Pulang nanti, jangan lupa kongsi cerita di sini.

dewangga said...

Insyaallah nanti akan ada coretan dari China. Kalau dapat jumpa kafe siber ,ada catatan terus dari Chengdu.